Yang sama-sama ingin belajar

Khamis, Disember 30, 2010

Belajar Bahasa Korea dengan lebih cepat!


Imej dari sini.


Salam semua,

Saya berterima kasih di atas kesudian anda semua menjengah ke sini dan bersama2 saya mempelajari Bahasa Korea dan Bahasa Jepun.

Namun begitu saya pasti ada di antara anda merasakan yang pelajaran yang saya kongsikan di sini terlalu asas atau terlalu lambat perjalanannya.

Mungkin ada yang sudah berasa letih ataupun kecewa kerana rasa2nya dah banyak dah belajar, tapi kenapa bila tengok drama korea atau jepun masih tidak dapat tangkap atau tidak faham, apatah lagi untuk bertutur di dalam kedua2 bahasa ini.

Di sini saya meminta maaf kerana pace atau langkah saya memang perlahan. Saya ada sebab2 saya tersendiri.

Namun begitu, saya juga suka jika ada yang bersemangat dan ingin kuasai dengan cepat. Untuk anda yang bersemangat ini, saya rekomen anda untuk melayari satu laman bernama TalkToMeInKorean .

Saya juga belajar di sini. Laman ini ada forum, pelajaran audio beserta nota pdf , video dan macam2 lagi. Memang sangat berguna. Yang bestnya, audio dan nota2 boleh dimuat turun dan semuanya adalah percuma! Cuma ianya dalam bahasa Inggeris, tapi saya rasa tiada masalah kan dengan bahasa Inggeris.

Nanti bila dah pandai, jangan lupa pula untuk bertandang ke sini lagi sekali sekala untuk berkongsi pendapat atau idea atau apa yang telah dipelajari ke ok. Saya tetap akan teruskan pelajaran di sini dan anda sentiasa dialu2kan :)

Yang penting di sini adalah kita sama-sama maju jaya, kan?

Ok jumpa lagi.

안녕!




Sabtu, Disember 25, 2010

B.Korea : Partikel Penunjuk Arah 에(e)


Imej dari sini


Salam semua,


Entri kali ini juga tentang kata penunjuk arah.

Sepatutnya saya satukan je dengan entri sebelum ini, tapi saya mahu lihat respon dahulu.

Baiklah, untuk bahasa Korea, partikel penunjuk arah adalah 에 (e) *dibunyikan sebagai 'ek'.

Di dalam B.Melayu kita boleh bandingkan dengan penunjuk arah 'ke'.

Bunyinya pun serupa dengan yang B.Jepun dan cara penggunaannya pun serupa.

Mari lihat contoh :

Pergi ke mana tu?

어디에 가요? (odi-e kayo?)

Balik ke rumah.

집에 가요. (chip-e kayo)


Beza dengan B. Melayu hanyalah keterbalikan strukturnya sahaja.

Itu sahaja untuk kali ini.

안녕!


Perbendaharaan kata :

ke mana = 어디에 (odi-e)
pergi = 가다 (kada)
balik = 가다 (kada)
rumah = 집 (chip)


Khamis, Disember 23, 2010

B.J : Partikel Penunjuk Arah へ (he)


Imej dari sini


Salam semua,

Hari ini mari kita belajar pasal partikel へ (he).

Partikel へ ini digunakan untuk menunjukkan arah.

Di dalam Bahasa Melayu bolehlah disamakan dengan penunjuk arah 'ke'.

Juga kerap disebut dengan bunyi 'e' atau 'ek' saja, mungkin kerana nak cepat.

Digunakan bersama-sama kata kerja yang mempunyai arah (pergi, datang, pandang, lompat dsb)

Mari lihat contoh :

Saya pergi ke kedai.

私は店(みせ)へ行きます。(watashi wa mise ek ikimasu)

Dia sudah balik ke kampung.

彼(かれ)はもう田舎(いなか)へ帰りました(かえりました)。
(kare wa mou inaka e kaerimashita)

Tengok ke sini!

こっちへ見て(みて)!(kocchi he mite!)


Senang saja kan.

Ok itu saja untuk hari ini.

またね!

Perbendaharaan kata :

kedai = 店(みせ)
kampung = 田舎(いなか)
lihat/pandang/tengok = 見る(みる)

Selasa, Disember 21, 2010

Keputusan Pengundian

Imej dari sini


Salam semua,

Terima kasih kepada yang telah meluangkan masa mengundi. Keputusan pengundian adalah seperti di bawah :

Senang dan mudah difahami.
3 (30%)
Perlu baca beberapa kali baru faham.
4 (40%)
Agak susah difahami, perlu dipermudah lagi.
2 (20%)
Tak faham langsung.
0 (0%)
Keliru mana satu Jepun mana satu Korea
1 (10%)

Memang memberangsangkan. Tapi tak kisahlah. Asalkan ada yang beri feedback pun saya dah berterima kasih.

Ok kalau mengikut keputusan di atas, saya pun tak pasti apa yang boleh saya simpulkan. Kalau beri pada pelajar UPSR suruh buat rumusan pun pening kepala mereka nak buat kesimpulan. Mungkin poll saya sendiri yang mengelirukan kot. Kesimpulan mudah daripada saya, pelajaran2 yang saya kongsikan boleh difahami sebab ditulis di dalam bahasa Melayu, namun isinya sedikit sukar difahami kerana ada tulisan2 bahasa lain di situ.

Saya pun tak pasti lagi bagaimana untuk menambahbaik (perkataan ni macam popular pulak baru2 ni kan) pelajaran2 di blog ini, namun dari semasa ke semasa saya akan cuba memperbaiki ke arah yang lebih mudah tapi berkesan. Ya, kata kuncinya mudah tapi berkesan.

Saya juga terima jika ada sebarang cadangan. Pandangan dari pasang mata yang lain pastinya akan dapat melihat apa yang saya tidak nampak selama ini. Moga kita sama2 dapat manfaat daripada perkongsian ilmu ini, insyaAllah.

Oklah takat ini saja. Jumpa di entri selepas ini ya. またね!

Sabtu, Disember 11, 2010

Pendapat anda?




Imej dari sini


Salam semua,

Kita berehat sebentar dari pelajaran. Di sini saya ingin bertanyakan pendapat semua tentang kandungan yang saya kongsikan setakat ini. Senang? Susah? Diharap agar dapat beri feedback pada 'poll' di sebelah sebagai panduan pada saya untuk memperbaiki lagi kandungan2 yang akan datang. Kalau nak komen terus di bawah pun sangat dialu-alukan.

Terima kasih.

Nad

Jumaat, Disember 10, 2010

Kata Kerja : Past Tense


Imej dari sini


Salam semua,

Seperti yang saya telah maklumkan, pada minggu ini saya akan berkongsi tentang perubahan kata kerja mengikut tense ayat. Untuk kali ni, kita lihat past tense dahulu ya.

Lama dahulu saya dah kongsikan tentang kata kerja untuk bahasa Korea, jika mahu ulangkaji boleh rujuk di sini ya. Pada kali ini saya akan sekalikan dengan bahasa Jepun lah.

Seperti yang kita maklum, kata kerja terletak di penghujung ayat di dalam struktur kedua2 bahasa ini. Maka perubahan tense juga berlaku di hujung ayat, serupa dengan yang kita telah pelajari pada entri yang lepas, cuma bentuknya saja yang sedikit berbeza.

Mari kita lihat ya.

Ayat present tense ;

BM: Saya pergi ke sekolah.

BJ:  私は 学校(がっこう)へ 行きます(いきます)。
(watashi wa gakkou he ikimasu)

BK: 는 학교에 가요.
(cho-nen hakkyo-e kayo)


Ayat past tense ;

BM: (Tadi) Saya pergi ke pejabat .

BJ: 私は 会社(かいしゃ)へ 行きました(いきました)
(watashi-wa kaisha he ikimashita)

BK: 는 회사에 갔어요.
(cho-nen hwasa-e ka-ssoyo)


Boleh tangkap tak apa bezanya? Rasanya boleh kan. Hujung kata kerja berubah apabila tense nya berbeza. Secara mudahnya seperti di bawah.

Bahasa Jepun :
Penghujung ~ます (~masu) akan bertukar menjadi ~ました(~mashita).

Bahasa Korea :
Penghujung ~요(~yo) akan bertukar menjadi ~ㅆ어요(~ssoyo).


Baiklah kita teruskan dengan contoh2 lain ya.
1. Saya berjalan seorang diri.

私は 一人(ひとり)で 歩きました(あるきました)。
(watashi-wa hitori-de arukimashita)

저는혼자 걸었어
(cho-nen honja kollossoyo)


2. Ada kucing datang.

猫(ねこ)が 来ました(きました)。
(neko-ga kimashita)

고양이가 왔어요.
(koyangi ga wassoyo)


3. Abu sudah makan.
アブさんは もう 食べました(たべました)。
(Abu-san wa mou tabemashita)

아부씨는벌써 먹었어요.
(Abu-shi nen polso mogossoyo)


Kalau diperhatikan di sini, kelihatan Bahasa korea berubah sedikit berbeza berbanding bahasa jepun. Kata kerja di dalam bahasa korea menjadi sedikit rumit apabila mengalami pertukaran bentuk kerana tulisannya. Tapi kalau dapat tangkap sedikit pun dah kira oklah. Lama2 nanti biasalah.

Berdasarkan di atas ini dan entri yang lepas, saya rasa semua boleh agak bagaimana pertukaran kata kerja kepada bentuk negatif dan juga kepada bentuk negatif past tense. Saya akan kongsikannya pada entri yang akan datang, insyaAllah.

Baiklah setakat itu saja untuk kali ini. Saya harap agar pembaca semua dapat sesuatu yang bermanfaat daripada apa yang saya kongsikan. Selamat berlatih ya.

またね!


Perbendaharaan kata :

sekolah = 学校(がっこう)gakkou = 학교 hakkyo
pergi = 行きます(いきます)ikimasu = 가다 kada
syarikat/pejabat = 会社(かいしゃ)kaisha = 회사 hwasa
seorang diri = 一人(ひとり)hitori = 헌자 honja
berjalan = 歩きます(あるきます)arukimasu = 걷다 kotta
kucing = 猫(ねこ)neko = 거양이 koyangi
datang = 来ます(きます)kimasu = 오다 oda
sudah = もう mou = 벌써 polsso
makan = 食べます(たべます)tabemasu = 먹다 mokta

Selasa, November 30, 2010

B.K & B.J : Past Tense Negatif





Salam semua,

Pada entri kali ini saya ingin meneruskan perkongsian tentang past tense di dalam kedua2 bahasa. Saya sudah jelaskan past tense positif pada entri di sini, dan kali ini saya ingin berkongsi bentuk past tense negatif pula.

Kita juga telah pelajari bentuk ayat negatif untuk Bahasa Jepun di sini dan Bahasa Korea di sini.

Oleh itu, untuk past tense negatif pula bentuknya sama saja, bezanya cuma pada penghujung ayat.

Mari lihat ;

Ayat past tense positif :
Semalam cuti.

昨日(きのう)は 休み(やすみ)でした。(kinou wa yasumi deshita)

어제는 휴일 (이었)였어요. (ojey-neun hyu-il iossoyo)


Ayat Negatif :

Hari ini tak cuti.

今日(きょう)は 休みではありません。(kyou wa yasumi dewa arimasen)

오늘은 휴일이 아니야. (oneul-eun hyu-il i anieyo)



Ayat past tense negatif :

Semalam tak cuti.

昨日は休みではありませんでした。(kinou wa yasumi dewa arimasen deshita)

어제는 휴일이 아니었어요. (ojey neun hyu-il-i ani-ossoyo)


Perhatikan penghujungnya yang secara asasnya menggabungkan kedua2 bentuk past tense dan negatif. Saya rasa ianya mudah, cuma ayat menjadi sedikit panjang berjela.

Mari kita lihat beberapa contoh2 lain.

1. Bukan dia seorang saja.

彼(かれ)一人(ひとり)ではありませんでした。(kare hitori dewa-arimasen-deshita)

그는 한 명이 아니었어요. (keu-neun han-myong i aniossoyo)


2. Itu bukan Bahasa Jepun.
それは日本語(にほんご)ではありませんでした。(sore wa nihonggo dewa-arimasen-deshita)

그것은 일본어가 아니었어요. (keu-gos-en il-bon-o ga aniossoyo)


3. Semalam bukan hari Ahad.
昨日は日曜日(にちようび)ではありませんでした。(kinou wa nichiyoubi dewa-arimasen-deshita)
어제는 일요일이 아니었어요. (ojey-neun il-you-il i aniossoyo)


Begitulah serba sedikit tentang past tense negatif ini. Untuk ayat-ayat contoh di atas, sebagai latihan, cuba tulis bagaimanakah bentuknya jika ianya positif, jika ianya negatif dan jika ianya past tense positif. Latihan ini bagus untuk kita membiasakan diri dengan penukaran bentuk2 ayat mengikut tense ini.

Baiklah setakat itu saja untuk kali ini. Selepas ini insyaAllah saya ingin berkongsi tentang pertukaran bentuk2 untuk kata kerja pulak. Jika ada kemusykilan kita boleh bawa berbincang ya. Saya pun bukanlah pakar bahasa pun, sekadar berkongsi apa yang tahu saja. Ok selamat berlatih!

またね!


perbendaharaan kata :

cuti : 休み(やすみ)(yasumi): 휴일 (hyu-il)
seorang : 一人(ひとり)(hitori): 한 명 (han-myong)
bahasa jepun : 日本語(にほんご)(nihonggo): 일본어(il-bon-o)
Ahad : 日曜日(にちようび)(nichiyoubi): 일요일 (il-yo-il)



Ahad, November 21, 2010

Tatabahasa Asas B.Jepun : Partikel が (ga)




Salam semua,

Seperti yang saya telah maklumkan sebelum ini, di dalam entri kali ini saya ingin kongsikan tentang partikel が (ga). Partikel ini digunakan sehari-hari dan sangat penting untuk difahami penggunaannya.

Jikalau di dalam bahasa Korea, partikel が mirip dengan partikel 이/가 (i/ga), yang saya telah pun terangkan di entri ini sebelum ini.

Secara asasnya, konsep dan penggunaannya serupa di dalam kedua-dua bahasa Jepun dan Korea iaitu untuk menanda objek/subjek di dalam ayat. Pada entri kali ini saya hanya ingin kongsikan fungsinya sebagai penanda subjek kerana ini yang paling penting.


1. Sebagai penanda subjek kedua selepas は.


Subjek I + は(wa) subjek II + が(ga) predikat+ です(desu)/~ます(masu)


Untuk kes ini, subjek pertama biasanya menunjukkan suasana keseluruhan, dan subjek kedua adalah perkara yang hendak diperkatakan. Mari lihat contoh untuk lebih jelas.

Contoh :

Tadi dia datang.

さっき は 彼(かれ)が 来ました。(sakki wa kare ga kimashita)

subjek I : tadi (sakki)
subjek II : dia (kare)


Hari ini suhu tinggi.


今日(きょう)は 気温(きおん)が 高い(たかい)です。
(kyo wa kion ga takai desu)


subjek I : hari ini (kyo)
subjek II : suhu (kion)


Kita dapat lihat pada contoh2 di atas yang subjek I diletakkan sebagai penentu suasana
dan keadaan. Subjek II pula adalah perkara yang hendak diperkatakan.

Ayat2 sebegini biasanya dipakai sebagai permulaan bicara dengan menetapkan topik perbualan
iaitu 'tadi' atau 'hari ini'.


3. Sebagai penanda subjek di dalam ayat2 susulan.

Ini pula adalah rentetan daripada no 1 di atas. Sekiranya pada permulaan bicara, ayat no 1 di atas digunakan,
maka pada ayat2 berikutnya, subjek I + は(wa) akan digugurkan dan ayat2 akan berbentuk seperti dibawah.


subjek II + が(ga) predikat + です(desu)/~ます(~masu)
Mari lihat contoh :

Ayat permulaan dengan format no 1:

Semalam salji turun.

昨日(きのう)は 雪(ゆき)が 降りました(ふりました)。
(kinou wa yuki ga furimashita)


Ayat ini menetapkan topik perbualan adalah berkisar kepada perkara2 yang berlaku 'semalam'.

Seterusnya adalah ayat susulan dengan format no 2 :

Dia tidak datang.

彼(かれ)が 来ませんでした(きませんでした)。(kare ga kimasendeshita)

Di sini kita tidak perlu menyebut 'semalam' sekali lagi kerana kita masih di dalam topik yang sama.
Seterusnya kita boleh sambung :

Dia sakit。

彼(かれ)が 病気(びょうき)でした。(kare ga byoki deshita)

Ayat2 sebegini boleh diteruskan sehinggalah seseorang menukar topik dengan meletakkan subjek I +は(wa) yang berbeza di permulaan ayat mereka seperti ayat di bawah.
Hari ini dia datang tak?

今日(きょう)は 彼(かれ)が 来ますか(きますか)?
(kyou wa kare ga kimasuka?)

Topik ditukar menjadi 'hari ini' dan format no 1 digunakan semula.

Begitulah penggunaan partikel が(ga) di dalam bahasa Jepun ini. Selain dari menjadi penanda subjek selepas 'wa' , ada beberapa lagi kegunaannya yang akan saya kongsikan kelak ya.
Sehingga bertemu lain kali, jika ada apa2 yang hendak ditanya, silakan ya.

Mata ne!

perbendaharaan kata :

さっき(sakki)= tadi
気温(kion)= suhu
高い(takai)= tinggi
病気(byoki)= sakit

昨日(kinou) = semalam
雪(yuki) = salji
降ります(furimasu) = turun(hujan/salji)












Jumaat, November 05, 2010

B.Jepun : Ada dan tiada




Salam semua,

Hari ini saya akan perkenalkan cara untuk menyatakan 'ada' dan 'tiada' di dalam bahasa Jepun. Kita sudah pun pelajari perkara ini untuk Bahasa Korea sebelum ini di entri ini. Konsepnya serupa. Cuma berbeza sedikit sahaja. Mari kita pelajari sambil mengulangkaji ya.

ada = あります (arimasu) *mcm biasa, sebutnya 'arimas' saja pun OK.
= います (imasu)
= 있어요 (issoyo)

tiada = ありません (arimasen)
= いません (imasen)
= 없어요 (opsoyo)

Di sini kita dapat lihat yang di dalam bahasa Jepun ada dua perkataan berlainan untuk ada dan tiada manakala satu sahaja di dalam bahasa korea. Mari saya terangkan dengan lebih lanjut.

Di dalam bahasa Jepun, kita akan gunakan あります(arimasu) untuk benda tak hidup dan います(imasu) untuk benda hidup iaitu manusia dan haiwan. Sayangnya untuk tumbuh2an kita gunakan あります dan bukan います. Mungkin sebab mereka tak bergerak sangat kot. Kira pengecualianlah senang.

Mari kita lihat contoh.


Saya ada payung.

私は かさ が あります。(watashi-wa kasa ga arimasu)

는 우산이 있어요. (cho-neun usan-i issoyo)

Di sana ada monyet.
あそこ さる が います。(asoko ni saru ga imasu)

저기에 원숭이가 있어요.(chogi-e wonsungi ga issoyo)


Saya tiada teman wanita.

私は 彼女(かのじょ)が いません。(watashiwa kanojo ga imasen)

저는여자친구가없어요. (chonen yojachingu ga opsoyo)

Bapa saya tiada duit.

お父さん(おとうさん)は お金(おかね)が ありません.
(oto-san wa okane ga arimasen)

아버지는돈이없어요. (aboji-neun toun-i opsoyo)


Tak lah susah pun kan . Cuma ingat, arimas = untuk benda/barang, dan imas = untuk benda hidup kecuali tumbuh2an.

Bentuk negatifnya pula hanya tukar hujung kepada ~sen saja (arimasen, imasen).

Mungkin ada yang tertanya2 macam mana nak gunakan 'wa' dan 'ga' di dalam ayat-ayat contoh di atas. Saya telah pun terangkan penggunaan 'wa' di entri sini, dan saya akan terangkan tentang partikel 'ga' di entri seterusnya.

Baiklah setakat itu sahaja untuk kali ini. Selamat berlatih!

Mata ne!

perbendaharaan kata :

payung = かさ(kasa) = 우산(usan)
monyet = さる(saru) = 원숭이(wonsungi)
teman wanita = 彼女(かのじょ)(kanojo) = 여자친구(yojachingu)
bapa = お父さん(おとうさん)(otousan) = 아버지 (aboji)
duit = お金(おかね)= 돈 (toun)

Khamis, Oktober 28, 2010

B.K & B.J : Past Tense

Salam semua,

Maaflah sudah seminggu tidak bertemu. Di dalam entri kali ini saya ingin berkongsi tentang tatabahasa pula iaitu tentang past tense. Apa ya di dalam BM? Tensa lepas? Macam pelik saja bunyinya. Mungkin sebab tak ada konsep tense di dalam BM? Maafkan kekhilafan saya ya.

Mengapa kita belajar past tense dulu dan bukan present tense? Sebab selama ini contoh2 ayat saya di dalam present tense, so kiranya dah belajar lah secara tak langsung sebenarnya.

Untuk permulaan, kita lihat contoh ayat penyata tanpa kata kerja dahulu.

Present tense :

Hari ini hari Khamis.

今日(きょう)は 木曜日(もくようび)です。
(kyou wa mokuyoubi desu)

오늘은 목요일이에요.
(oneul-en mok-yo-il ieyo)

Di sini penghujung ~です dan ~이에요 menunjukkan present tense. Mari bandingkan dengan past tense.

Past tense :

Semalam adalah harijadi saya.

昨日(きのう)は 私(わたし)の 誕生日(たんじょうび)でした。
(kinou wa watashi no tanjoubi deshita*) * tulis 'deshita' baca sebagai 'deshta' ya

어제는 나의 생일(이었)였어요.
(ojey neun na-e seng-il (i-oss*)yoss-oyo) * dua2 pun boleh sama je bunyinya pun

Di sini kita lihat penghujung ayat sudah berubah.

BJ : Penghujung ~です (~desu) berubah menjadi ~でした (~deshita).
BK : Penghujung ~이에요 (~ieyo) berubah menjadi ~이었어요 (~iossoyo) atau ~였어요(~yossoyo).

Senang saja kan? Mari lihat beberapa contoh yang lain.

"Ya, yang tadi itu dia."

"はい、さっきは彼(かれ)でした."
(hait, sakki wa kare deshita)

"조금 전은 그(이었)였어요."
(jo-geum jon-eun keu (ioss)yoss-oyo)


"Semuanya adalah penipuan."

"すべて 嘘(うそ)でした."
(subete uso deshita)

"다거짓말(이었)였어요."
(ta kojimmal ioss/yoss -oyo)


Baiklah itu sahaja untuk kali ini. Selepas ini kita lihat bentuk past tense untuk ayat negatif pula ya. Ok, selamat berlatih semua. Jumpa lagi. またね。안녕!


perbendaharaan kata :

hari ini : 今日(きょう): 오늘 (o-neul)
khamis : 木曜日(もくようび): 목요일 (mok-yo-il)
semalam : 昨日(きのう): 어제 (o-jey)
saya punya : 私(わたし)の : 나의 (na-e)
harijadi : 誕生日(たんじょうび): 생일 (seng-il)
tipu/penipuan : 嘘(うそ): 거짓말 (kojimmal)
semuanya : すべて : 다 (ta)
tadi : さっき : 조금 전 (jo-geum jon)


Sabtu, Oktober 16, 2010

B.Jepun : Ayat Negatif




Salam semua,

Hari ini juga saya akan berkongsi pelajaran bahasa jepun. Bahasa Jepun lagi.. Asik bahasa jepun saja, bila nak belajar bahasa korea pula? Sebab kita mula belajar bahasa jepun lebih lambat dari bahasa korea, maka kita sebenarnya ketinggalan. Oleh itu saya cuba kejar secepat yang boleh. Bagi peminat drama korea, harap bersabar ya. Eh, drama korea pulak.. bahasa korea :p ( sapa tengok drama my girlfriend is a gumiho?)

Baiklah kembali ke topik asal, hari ini kita belajar ayat negatif. Ya, tidak. Maksud saya, ya, kita akan belajar untuk berkata 'tidak' di dalam bahasa Jepun. Seperti biasa, pelajaran ini untuk bahasa korea sudah pun saya kongsikan di sini. Boleh lah rujuk untuk ulangkaji.

Perkataan 'tidak' di dalam bahasa jepun adalah いいえ (dieja iie disebut iiyek). Oh ya, sudahkah saya beritahu yang bunyi え adalah 'e' dengan sebutan 'e taling' seperti di dalam perkataan 'bola sepak'. Bahasa jepun tiada sebutan 'e pepet', maka sila hati-hati ya.

Untuk menyatakan negatif di dalam bahasa jepun adalah mudah. Hanya perlu sedikit penukaran di penghujung ayat. Secara asasnya ada 2 jenis. Mari kita lihat satu persatu.

1. Yang pertama, jika hujungnya ~です(~desu)、maka kita tukarkan jadi ~ではありません (~de-wa arimasen). Biasanya selepas kata nama.

Contoh ayat :

(+ve)
Saya kaya.
私(わたし*)は金持ち(かねもち)です。(watashi-wa kanemochi desu)
*yang di dalam ( ) tu saya tulis cara baca huruf kanji di dalam hiragana :)

(-ve)
Tidak, saya tidak kaya.
いいえ、私は金持ち ではありません。(iiyek, watashi-wa kanemochi de-wa arimasen)

Ingatlah, penghujung '~desu' adalah untuk ayat positif dan penghujung '~dewa arimasen' adalah untuk ayat negatif. Dan kita boleh letak 'iiyek' mahupun tidak di hadapan, bergantung kepada situasi ayat.

Mari lihat beberapa contoh lagi :

Tidak, bukan saya.
いいえ、私ではありません。(iiyek, watashi dewa arimasen)

Dia bukan pelajar.
彼(かれ)は 学生(がくせい)ではありません。(kare-wa gakusei dewa arimasen)

Itu bukan kereta. Itu bas.
あれは 車(くるま)ではありません。あれはバスです。(are-wa kuruma dewa arimasen. are-wa basu des)


2. Yang kedua, jika hujungnya ~ます、(~masu), kita tukarkan kepada ~ません (~masen). Ini kebiasaannya ada pada penghujung ayat dengan kata kerja.

Contoh :

(+ve)
Saya pergi.
私(わたし)は 行きます(いきます)。(watashi-wa ikimasu) *disebut 'ikimas'

(-ve)
Saya tak pergi.
私は行きません。(watashi-wa ikimasen)

Mudah kan? Mari lihat beberapa contoh lain.

Dia tak datang.
彼(かれ)は 来ません(きません)。(kare wa kimasen)

Ayah tak makan.
お父さん(おとうさん)は 食べません(たべません)。(otousan wa tabemasen)

Azman tak tidur.
アズマンさんは 寝ません(ねません)。( azman-san wa nemasen)


Begitulah caranya untuk membuat ayat negatif di dalam bahasa Jepun. Mudah kan? Namun begitu ini adalah untuk bentuk formal '~masu' dan '~desu'. Untuk bentuk tak formal saya akan kongsikan di entri yang lain saja. Yang itu pun tak susah, cuma saya tak mahu lambakkan sekali banyak pelajaran pada satu masa.

Saya harap anda janganlah berasa 'overwhelmed' dengan pelajaran hari ini dengan segala jenis tulisan dan contoh2 ayatnya ini. Bacalah perlahan-lahan sedikit demi sedikit. Ilmu itu perlu masa untuk dicerna. Insya-Allah kita akan dapat kuasainya satu hari nanti.

Baiklah, sehingga bertemu di entri seterusnya. Mata-ne!


Perkataan hari ini :
1. kaya = 金持ち(かねもち)= 부자 (puja)
2. bas = バス(ばす)= 버스 (boseu)
3. pergi (kata kerja) = 行きます(いきます)=가요 (kayo)
4. makan (k.kerja) = 食べます(たべます)=먹어요 (mogoyo)
5. datang = 来ます(きます)=와요 (wayo)
6. tidur =寝ます(ねます)=자요 (jayo)
7. ayah = お父さん(おとうさん)=아버지 (aboji)

Ahad, Oktober 10, 2010

Tatabahasa Asas B.Jepun : Partikel は (wa)

Salam semua,

Kita bertemu lagi di episod baru pelajaran bahasa jepun. Macam episod drama pulak ya. Di dalam entri kali ini saya ingin perkenalkan tentang partikel. Seperti di dalam bahasa Korea, bahasa Jepun juga punyai partikel2 di dalam ayatnya. Penggunaannya sama dengan bahasa Korea, iaitu untuk menanda subjek, objek mahupun predikat.

Partikel yang ingin saya perkenalkan hari ini adalah partikel は yang dibaca 'wa' walaupun huruf itu adalah huruf 'ha'. Fungsi partikel ini serupa dengan partikel 는 (neun) di dalam bahasa Korea. Bagi yang sudah terlupa, boleh rujuk entri tersebut di sini.

Secara asasnya partikel はdigunakan untuk menandakan subjek seperti di bawah.

subjek + は + predikat + です。

です (dibaca 'des') di sini hanyalah pengakhir ayat penyata positif dan digunakan selepas apa saja kecuali kata kerja. Ianya serupa dengan 입니다 / 이에요 (imnida/ieyo) di dalam bahasa korea. Mari lihat contoh.

私は学生です。(watashi wa gakusei desu)
Saya adalah pelajar.
저는학생이에요. (cho neun hak-seng ieyo)

Senang kan? Bila sesuatu kata nama atau frasa diikuti dengan partikel ini, ia bermaksud yang itu adalah subjek yang ingin diperkenalkan atau diterangkan di dalam ayat tersebut. Namun begitu di dalam ayat seterusnya, ada kemungkinan subjek tidak akan disebut lagi. Mari lihat di bawah.

私はアブです。学生です。マレーシア人です。
(watashi wa Abu desu. gakusei desu. malaysia-jin desu)

Saya adalah Abu. (Saya) Pelajar. (Saya) Orang Malaysia.

저는아부입니다.학생입니다. 말레이시아사람입니다.
(cho-neun Abu imnida. hak-seng imnida. malaysia saram imnida.)

Di dalam contoh di atas, pada ayat pertama kita tahu yang subjek yang hendak diperkatakan adalah watashi (saya) dan disebabkan itu, ianya tidak perlu diulang2 lagi di dalam ayat2 seterusnya.

Mari kita lihat contoh2 penggunaan yang lain.

Hari ini panas.
今日は暑いです。(kyou-wa atsui desu)
오늘은더워요. (oneur-en towo yo)

Kereta itu mahal.
あの車は高いです。(ano kuruma wa takai desu)
그자동차는비싸요. (keu jadongcha neun pissa yo)

Dia (perempuan) sangat cantik.
彼女はとてもきれいです。 (kanojo wa totemo kirei desu)
그녀는정말예쁘다.(keu-nyo neun chongmal yeppuda.)

Di samping belajar partikel, contoh2 ayat ini juga boleh membiasakan kita dengan struktur ayat dan juga perkataan2 baru.

Baiklah setakat itu saja untuk kali ini. Sehingga entri seterusnya ya.

Mata-ne!

perkataan baru :
今日(きょう)= hari ini = 오늘
暑い(あつい) = panas = 더워
車(くるま)= kereta = 자동차
高い(たかい)= mahal/tinggi = 비싸다
彼女(かのじょ)= dia(perempuan) = 그녀
きれい = cantik = 예뿌다
とても = sangat = 정말

Selasa, Oktober 05, 2010

B.Jepun : Kenapa Guna Tulisan yang Berbeza

Salam semua,

Selamat bertemu lagi. Hari ini adalah sedikit lanjutan daripada entri yang lepas. Saya ingin tambah sedikit tentang penggunaan tulisan di dalam contoh2 ayat yang digunakan. Saya pasti anda perasan di dalam kedua2 contoh ayat yang diberikan, ada 3 jenis tulisan jepun digunakan. Mari kita teliti semula.

Contoh ayat :

私はアブです。

私 : watashi (tulisan kanji)
アブ : Abu (tulisan katakana)
は, です : ha(dibaca wa), desu (tulisan hiragana)

Kenapa campur2 ni? Peninglah kepala.

Sebenarnya campur2 ni membuatkannya lebih mudah difahami. Ini adalah kerana kita tahu apa yang hendak dibaca sekali imbas. Cuba saya tulis seluruhnya dengan Hiragana.

わたしはあぶです。(watashi-wa Abu desu)

Ok mungkin ayat sepotong sebegini masih mudah difahami. Namun cuba bayangkan seperenggan penuh dengan tulisan Hiragana seperti di atas. Kemudian bayangkan semuka penuh. Cukup dua muka mungkin mata akan berpinar.

Kenapa keliru? Sebab utamanya adalah kerana ujudnya perkataan sama yang mempunyai banyak maksud. Contohnya perkataan 'watashi' di atas, selain membawa makna 'saya' ia juga boleh membawa makna 'serah'. Begitu juga dengan 'Abu' yang juga adalah nama sejenis lalat.

Oleh tu untuk membezakannya dan memudahkan pembacaan, maka perkataan2 ini ditulis di dalam Kanji mahupun di dalam Katakana seperti di bawah :

わたし (H'gana): 'watashi' (makna mengikut konteks ayat)
私 (Kanji) : watashi = saya
渡し ( Kanji) : watashi = serah

あぶ (H'gana) : 'abu' (makna mengikut konteks ayat)
アブ (K'kana) : Abu (nama orang)
虻 (Kanji) : abu (nama sejenis lalat)

Sekarang makna perkataan menjadi lebih jelas kerana terdapat tulisan yang spesifik mewakili makna yang spesifik. Cuma kelemahan sistem sebegini adalah pengguna bahasa Jepun perlu menghafal sejumlah karakter2 Kanji beserta cara bacaannya untuk dapat menggunakannya dengan betul. Terus terang saya juga masih tidak mahir di dalam menulis Kanji. Lagilah dengan ada teknologi menaip, memang mudah lupa kalau tak ditulis selalu. Membaca masih ok lagi, itupun ada juga karakter yang saya faham maknanya tapi tak reti nak baca.

Buat masa ini saya tidak akan berkongsi pelajaran menulis Kanji kerana ianya sukar diajar secara online begini. Mungkin anda boleh cari video2 tutorial di dalam youtube jika ingin belajar lanjut tentang cara2 menulis Kanji dengan strok2 yang betul. Namun saya tetap akan menggunakan Kanji di dalam contoh2 ayat dengan memberi cara bacaannya sekali. Lama2 kelamaan insyaAllah dapat juga kita hafal serba sedikit karakter2 yang selalu digunakan walaupun di dalam tulisan Kanji.

Baiklah, itu sahaja dari saya untuk hari ini. Jika ada apa2 kemusykilan bolehlah kemukakan di ruangan komen ya. Terima kasih!

Mata ne!



Jumaat, Oktober 01, 2010

Bahasa Jepun : Struktur ayat asas

Salam semua,

Hari ini saya ingin berkongsi tentang struktur ayat asas di dalam bahasa jepun. Bahasa Jepun lagi? Asik2 bahasa jepun saja, bila nak sambung belajar bahasa korea pulak? Maaflah ya kepada yang lama menunggu, kali ini masih bahasa jepun, namun saya akan cuba kaitkan dengan bahasa korea ya.

Ok secara asasnya struktur bahasa jepun dan bahasa korea adalah serupa. Bagi yang belum tahu struktur bahasa korea, boleh rujuk di sini untuk entri awal2 dahulu ya.

Jika sudah baca entri yang saya rujukkan di atas ni, maka tak perlulah saya terangkan secara panjang lebar ya. Secara asasnya struktur ayat bahasa jepun terbalik berbanding bahasa melayu seperti di bawah;


subjek + objek + kata kerja


Kita teruskan dengan contoh.

Contoh 1 :

BM : Saya (adalah) Abu. subjek + kata kerja + objek

BJ : 私はアブです。(watashi-wa Abu desu) subjek + objek + kata kerja

BK : 저는 아부 예요. (chonen Abu yeyo)

* watashi = saya

Mungkin contoh pertama ni tak nampak sangat bezanya. Mari kita lihat contoh kedua pula.


Contoh 2 :

BM : Abu pergi sekolah.

BJ : アブさんは学校へ行きます。(Abu-san wa gakkou he ikimasu)

BK : 아부시는학교에가요. (Abu-shi neun haggyo e kayo)

* sekolah = gakkou = haggyo
* pergi = ikimasu = kayo

Ok rasanya jelas kan keterbalikan struktur ayatnya. Dan kita juga boleh lihat keserupaan di dalam struktur ayat bahasa jepun dan korea. Macam tukar perkataan saja. Perkataan pun dekat-dekat juga bunyinya. Ya secara asasnya begitu, namun tetap ada perbezaan2nya yang tersendiri.

Mari lihat lagi satu contoh.

BM : Dia makan nasi.

BJ : 彼はご飯を食べます。(Kare-wa gohan wo tabemasu)

BK : 그는밥을먹어요. (keu-nen pap el mogoyo)

* dia = kare = keu
* makan = tabemasu = mogoyo
* nasi = gohan = pap

Jelas tak? Jika masih tak jelas, sila beritahu ya. Jika sudah jelas pun kalau nak beritahu apa salahnya. Penat cakap sorang2 di dalam blog ini. Oh ya, kalau rasa pelik melihat tulisan jepun yang pelbagai jenis di dalam ayat2 contoh di atas, saya akan terangkan lebih lanjut di entri seterusnya.

Baiklah setakat itu saja untuk kali ini. Kita jumpa lagi di entri hadapan.

Mata ne!


Jumaat, September 24, 2010

Bahasa Jepun : Ucapan Asas 2

Salam semua,

Hari ini saya hendak berkongsi sedikit lagi ucapan2 asas di dalam bahasa Jepun. Nak kata asas pun taklah jugak, tapi mungkin kerap digunapakai di dalam banyak situasi.

Ok mari kita mulakan.

1. Selamat berkenalan  はじめまして (Hajimemashite)

Ayat pertama di dalam memulakan perkenalan dengan seseorang. Diikuti dengan pengenalan diri.

2. Minta tolong/Minta tunjuk ajar よろしく おねがいします (Yoroshiku onegaishimasu)

Ucapan yang sentiasa meniti di bibir penutur bahasa Jepun. Digunakan untuk menunjukkan rasa hormat dengan menyatakan pergantungan harapan kepada pihak kedua. Juga menjadi ayat penutup standard sewaktu berkenalan. Sering dipendekkan kepada "yoroshiku" apabila digunakan di antara rakan2.

3. Selamat berusaha  がんばってください (Ganbattekudasai)

Sering juga disebut ringkas hanya dengan "gambatte!". Digunakan untuk memberi semangat kepada pihak kedua atau diri sendiri bergantung kepada penggunaan. Bacaan "gan" akan dibaca "gam", biasalah ia hanya penyesuaian untuk keselesaan lidah.

*Jika anda perasan, tulisan ばって (batte) itu ada つ di tengah2 tapi ditulis dengan kecil dan dibunyikan dengan bunyi "tsu" yang tertahan menjadi "t" sahaja. Oleh itu ia tidak disebut "Ba-Tsu-Te" tetapi "Ba-t-Te"

4. Terima kasih  ありがとうございます (Arigatougozaimasu)

Ucapan terima kasih. Juga dipendekkan kepada "arigatou" saja jika dengan kawan2. Ada juga versi panjang atau versi super-sopan iaitu "Doumo arigatougozaimashita". Di sini hujungnya jadi "~mashita" apabila diucapkan setelah menerima budi baik (past-tense).

Oklah setakat ini saja dulu, selamat berlatih ya!





Ahad, September 19, 2010

Bahasa Jepun : Ucapan Asas

Salam semua,

Selamat Hari Raya dan maaf zahir batin saya ucapkan kepada semua. Dah lebih seminggu kita berhari raya maka saya rasa eloklah kita sambung sedikit pelajaran bahasa kita ya.

Hari ini saya cuma ingin perkenalkan beberapa ucapan asas di dalam Bahasa Jepun. Oleh kerana sebelum ini kita dah belajar jenis2 tulisan Jepun, maka tiba masanya kita menggunakannya. Walaupun ada tulisan rumi namun cubalah baca di dalam tulisan jepun yang saya paparkan ya.

Ok, seperti biasa, kita mulakan dengan ucapan-ucapan selamat.

Selamat pagi  :  おはようございます (Ohayougozaimasu)

Cara sebutannya di dalam lidah melayu ialah "ohayogozaimas", di sini dua perkara yang perlu kita beri perhatian ;
1. Jika ada huruf yang diikuti dengan う seperti contoh よう, bacaannya bukanlah "yo-u" tapi sedikit dipanjangkan menjadi "yo~", tp saya akan tulis "yo" saja sebab pemanjangan ini tidak ada di dalam bahasa melayu. Jadi sila rujuk bacaan di dalam tulisan Jepun untuk mengetahui sebutan yang betul ya.
2. Penghujung ~ます sentiasa dibaca sebagai "mas" walaupun bacaan sebetulnya adalah "masu"(tidak salah dibaca dengan "masu" jika mahu). Ini adalah kebiasaan kerana ketiadaan konsonan di dalam bahasa Jepun selain huruf ん (N).

Selamat Tengahari :  こんにちは (Konnichiwa)

Yang ini pula kita lihat hujungnya ditulis は tapi dibaca sebagai わ. Pengecualian ini ujud untuk huruf ini saja, tapi bukan setiap kali, ikut kes atau case by case kata omputihnya.

Selamat Malam :  こんばんは (Konbanwa)

Yang ini pun serupa seperti di atas bacaan はnya. Ucapan ini jangan dikeliru dengan 'selamat malam' yang kita ucap sebelum tidur tu ya. Ini adalah ucapan selamat sewaktu bertemu di waktu malam.

Selamat Malam (tidur) :  おやすみなさい (Oyasuminasai)

Yang ini ucapan selamat malam untuk tidur.

Jumpa lagi :  またね (mata-ne)

また bermaksud lagi di dalam konsep berulang, dan ね itu pengakhiran untuk ayat kasual dengan maksud meminta reaksi daripada pihak kedua. Lebih kurang macam "~kan" di dalam bahasa melayu.

Baiklah setakat ini sahaja untuk kali ini ya. Saya akan perkenalkan beberapa ucapan yang lain di dalam entri seterusnya.

またね!


Selasa, September 07, 2010

Bahasa Korea : Huruf Konsonan Berganda


Salam semua,

Apa khabar semua? Bagaimana dengan persiapan hari raya masing2? Tinggal beberapa hari saja lagi ni kan, di harap semua tetap berhemah di dalam persediaan menyambut hari raya kelak.

Baiklah, entri pada hari ini adalah untuk sambungan kepada pelajaran bahasa Korea yang telah kita tingggalkan sejak beberapa minggu yang lepas. Harap2nya semua masih ingat lagi apa yang kita telah pelajari setakat ini kan.

Kali ini saya nak berkongsi tentang huruf2 Hangul yang saya tidak perkenalkan sebelum ini.

Baiklah, seperti yang kita tahu, huruf di dalam bahasa Korea ada 24 bilangan huruf yang asas. Namun begitu, selain 24 huruf asas tersebut, ada huruf2 derivatif daripada huruf2 yang asas ini. Huruf ini dipanggil Konsonan Berganda.


Seperti namanya, ia sebenarnya hanyalah gandaan bagi beberapa konsonan terpilih.

Yang penting di sini adalah cara membunyikannya. Bunyinya berbeza bergantung pada kedudukannya samada di permulaan sukukata, atau pun di akhir sukukata.

Mari lihat contoh2 di bawah :

1. Permulaan sukukata

까 = kka
따 = tta
빠 = ppa
짜 = jja
싸 = ssa

Di sini cara hendak membunyikannya adalah dengan menahan seketika huruf konsonan itu di tekak sebelum melepaskan bunyi sukukata tersebut.

Mari kita lihat beza antara 3 jenis huruf Hangul yang lebih kurang sama :

1. 가 (ka/ga) - bunyi di antara 'ka' dan 'ga' , 'k' tak perlu ditekankan, mulut tak perlu buka luas.
2. 카(ka) - bunyi 'k' yang jelas, sedikit tekan sewaktu menmbunyikan 'k', mulut buka sederhana.
3. 까 (kka) - bunyi 'k' yang jelas, tahan 'k' di tekak seketika dan lepaskan 'k' dengan cepat. :D

Begitulah lebih kurang kalau kita nak gambarkan perbezaan sebutan huruf2 ini. Dan ini juga sama konsepnya dengan konsonan2 lain yang berkaitan, tidak perlulah saya jelaskan satu persatu ya.

2. Akhir sukukata

Kalau double konsonan ini berada di akhir sukukata, ianya dibunyikan hanya jika sukukata seterusnya bermula dengan konsonan senyap 'o'.

Saya beri satu contoh untuk kita lihat ya. Kita selalu gunakan perkataan ini seharian.

1. 있다 (itta) = ada (kata kerja di dalam bentuk kamus)

2. 있어요 (iss-eo-yo) = ada ( di dalam bentuk present tense)

Di sini kita lihat yang bunyi 'iss' pada sukukata pertama no 1 adalah tertahan dan disambung mengikut bunyi sukukata kedua 'ta' menjadikannya 'itta'.

Di dalam contoh kedua pula, sukukata pertama 'iss' disebut kerana sukukata kedua bermula dengan konsonan senyap 'o', jadi bunyi 'ss' itu dapat didengari.

Begitulah adanya perihal double konsonan ini. Saya harap penerangan yang ringkas ini dapat membantu pemahaman kita semua. Jika ingin lebih jelas, silalah google double consonant hangul dan akan ada banyak site2 yang membincangkannya dengan lebih lanjut (di dalam bahasa inggeris).

Oklah, sampai di sini saja kali ini. Jika tidak berkesempatan bertemu lagi, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri dan Maaf Zahir dan Batin jika ada salah dan silap. Berhati-hati di jalan raya ya.

Wassalam.


Selasa, Ogos 31, 2010

Asas Bahasa Jepun : Tulisan Katakana


Salam semua,

Apa khabar? Bagaimana dengan tulisan Hiragana yang kita pelajari minggu lepas? Sudah hafal kesemuanya? Jika belum, sila hafalkan ya untuk kemudahan di masa hadapan. Bak kata pepatah, bersusah2 dahulu, bersenang2 kemudian. Biar susah menghafal asasnya dahulu, untuk kelak lebih mudah kita pelajari peringkat2 seterusnya.

Jika sudah hafal Hiragana, bagus dan syabas saya ucapkan. Komitmen anda memang saya hargai. Dan kini kita boleh teruskan dengan tulisan seterusnya iaitu Katakana.

Janganlah risau ya, Katakana ini sama sahaja jumlah hurufnya dan gaya sebutannya dengan Hiragana. Cuma tulisan saja yang berbeza. Jadi yang perlu kita lakukan adalah untuk menghafal dan berlatih menulis tulisannya. Mari kita lihat senarai di bawah.


Imej dari sini

Katakana tulisannya lebih 'tajam' dan 'keras' berbanding Hiragana. Namun sama seperti Hiragana, Katakana juga ada derivatif2nya juga seperti di bawah.


Imej dari sini pula

Dan syarat2 sebutan yang berbeza juga sama dengan Hiragana. Seterusnya, mari lihat gabungan sukukata asas 'yayuyo'.


Bunyinya sama seperti urutan hiragana ya, jika tidak jelas boleh rujuk pada entri Hiragana yang lepas.

Mengikut pengalaman saya, tulisan Katakana ini sedikit susah untuk dihafal kerana kekeliruan yang pasti ujud di antara kedua2 tulisan Hiragana dan Katakana. Nasihat saya, sila hafal Hiragana terlebih dahulu, kemudian baru Katakana. Saya sendiri mengambil masa yang lama untuk mengingati kesemua huruf Katakana ini. Penggunaannya juga agak terhad untuk permulaan ini, jadi janganlah risau ya. Take your time.

Baiklah, itu saja pelajaran untuk hari ini. Jika ada apa2 soalan janganlah segan2 untuk bertanya ya. Chewah. Bunyi macam cikgu sekolah la pulak.

Ok, di sini saya ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat menyambut Hari Kemerdekaan Malaysia yang ke 53. Sedikit peringatan daripada saya, walau betapa minatnya kita sekalipun dengan bahasa, cara hidup atau budaya Jepun mahupun Korea, saya harap moga2 kita semua tidak sekali2 leka hingga terlupa akan jati diri kita sebagai anak bangsa Malaysia dengan Bahasa Melayu sebagai lidah ibunda kita. Kuasailah berpuluh bahasa sekalipun, jika Bahasa Melayu sendiri kita abaikan, lama kelamaan kita akan hilang identiti dan jati diri kita. Kita akan menjadi seperti bahtera yang tiada bendera. Berlabuh di sini salah si sana pun salah, akhirnya hanyut dan hilang begitu saja di lautan. Ingatlah, bahasa mencerminkan jiwa bangsa kita.

Salam Kemerdekaan untuk semua rakyat Malaysia!