Yang sama-sama ingin belajar

Selasa, November 30, 2010

B.K & B.J : Past Tense Negatif





Salam semua,

Pada entri kali ini saya ingin meneruskan perkongsian tentang past tense di dalam kedua2 bahasa. Saya sudah jelaskan past tense positif pada entri di sini, dan kali ini saya ingin berkongsi bentuk past tense negatif pula.

Kita juga telah pelajari bentuk ayat negatif untuk Bahasa Jepun di sini dan Bahasa Korea di sini.

Oleh itu, untuk past tense negatif pula bentuknya sama saja, bezanya cuma pada penghujung ayat.

Mari lihat ;

Ayat past tense positif :
Semalam cuti.

昨日(きのう)は 休み(やすみ)でした。(kinou wa yasumi deshita)

어제는 휴일 (이었)였어요. (ojey-neun hyu-il iossoyo)


Ayat Negatif :

Hari ini tak cuti.

今日(きょう)は 休みではありません。(kyou wa yasumi dewa arimasen)

오늘은 휴일이 아니야. (oneul-eun hyu-il i anieyo)



Ayat past tense negatif :

Semalam tak cuti.

昨日は休みではありませんでした。(kinou wa yasumi dewa arimasen deshita)

어제는 휴일이 아니었어요. (ojey neun hyu-il-i ani-ossoyo)


Perhatikan penghujungnya yang secara asasnya menggabungkan kedua2 bentuk past tense dan negatif. Saya rasa ianya mudah, cuma ayat menjadi sedikit panjang berjela.

Mari kita lihat beberapa contoh2 lain.

1. Bukan dia seorang saja.

彼(かれ)一人(ひとり)ではありませんでした。(kare hitori dewa-arimasen-deshita)

그는 한 명이 아니었어요. (keu-neun han-myong i aniossoyo)


2. Itu bukan Bahasa Jepun.
それは日本語(にほんご)ではありませんでした。(sore wa nihonggo dewa-arimasen-deshita)

그것은 일본어가 아니었어요. (keu-gos-en il-bon-o ga aniossoyo)


3. Semalam bukan hari Ahad.
昨日は日曜日(にちようび)ではありませんでした。(kinou wa nichiyoubi dewa-arimasen-deshita)
어제는 일요일이 아니었어요. (ojey-neun il-you-il i aniossoyo)


Begitulah serba sedikit tentang past tense negatif ini. Untuk ayat-ayat contoh di atas, sebagai latihan, cuba tulis bagaimanakah bentuknya jika ianya positif, jika ianya negatif dan jika ianya past tense positif. Latihan ini bagus untuk kita membiasakan diri dengan penukaran bentuk2 ayat mengikut tense ini.

Baiklah setakat itu saja untuk kali ini. Selepas ini insyaAllah saya ingin berkongsi tentang pertukaran bentuk2 untuk kata kerja pulak. Jika ada kemusykilan kita boleh bawa berbincang ya. Saya pun bukanlah pakar bahasa pun, sekadar berkongsi apa yang tahu saja. Ok selamat berlatih!

またね!


perbendaharaan kata :

cuti : 休み(やすみ)(yasumi): 휴일 (hyu-il)
seorang : 一人(ひとり)(hitori): 한 명 (han-myong)
bahasa jepun : 日本語(にほんご)(nihonggo): 일본어(il-bon-o)
Ahad : 日曜日(にちようび)(nichiyoubi): 일요일 (il-yo-il)



Ahad, November 21, 2010

Tatabahasa Asas B.Jepun : Partikel が (ga)




Salam semua,

Seperti yang saya telah maklumkan sebelum ini, di dalam entri kali ini saya ingin kongsikan tentang partikel が (ga). Partikel ini digunakan sehari-hari dan sangat penting untuk difahami penggunaannya.

Jikalau di dalam bahasa Korea, partikel が mirip dengan partikel 이/가 (i/ga), yang saya telah pun terangkan di entri ini sebelum ini.

Secara asasnya, konsep dan penggunaannya serupa di dalam kedua-dua bahasa Jepun dan Korea iaitu untuk menanda objek/subjek di dalam ayat. Pada entri kali ini saya hanya ingin kongsikan fungsinya sebagai penanda subjek kerana ini yang paling penting.


1. Sebagai penanda subjek kedua selepas は.


Subjek I + は(wa) subjek II + が(ga) predikat+ です(desu)/~ます(masu)


Untuk kes ini, subjek pertama biasanya menunjukkan suasana keseluruhan, dan subjek kedua adalah perkara yang hendak diperkatakan. Mari lihat contoh untuk lebih jelas.

Contoh :

Tadi dia datang.

さっき は 彼(かれ)が 来ました。(sakki wa kare ga kimashita)

subjek I : tadi (sakki)
subjek II : dia (kare)


Hari ini suhu tinggi.


今日(きょう)は 気温(きおん)が 高い(たかい)です。
(kyo wa kion ga takai desu)


subjek I : hari ini (kyo)
subjek II : suhu (kion)


Kita dapat lihat pada contoh2 di atas yang subjek I diletakkan sebagai penentu suasana
dan keadaan. Subjek II pula adalah perkara yang hendak diperkatakan.

Ayat2 sebegini biasanya dipakai sebagai permulaan bicara dengan menetapkan topik perbualan
iaitu 'tadi' atau 'hari ini'.


3. Sebagai penanda subjek di dalam ayat2 susulan.

Ini pula adalah rentetan daripada no 1 di atas. Sekiranya pada permulaan bicara, ayat no 1 di atas digunakan,
maka pada ayat2 berikutnya, subjek I + は(wa) akan digugurkan dan ayat2 akan berbentuk seperti dibawah.


subjek II + が(ga) predikat + です(desu)/~ます(~masu)
Mari lihat contoh :

Ayat permulaan dengan format no 1:

Semalam salji turun.

昨日(きのう)は 雪(ゆき)が 降りました(ふりました)。
(kinou wa yuki ga furimashita)


Ayat ini menetapkan topik perbualan adalah berkisar kepada perkara2 yang berlaku 'semalam'.

Seterusnya adalah ayat susulan dengan format no 2 :

Dia tidak datang.

彼(かれ)が 来ませんでした(きませんでした)。(kare ga kimasendeshita)

Di sini kita tidak perlu menyebut 'semalam' sekali lagi kerana kita masih di dalam topik yang sama.
Seterusnya kita boleh sambung :

Dia sakit。

彼(かれ)が 病気(びょうき)でした。(kare ga byoki deshita)

Ayat2 sebegini boleh diteruskan sehinggalah seseorang menukar topik dengan meletakkan subjek I +は(wa) yang berbeza di permulaan ayat mereka seperti ayat di bawah.
Hari ini dia datang tak?

今日(きょう)は 彼(かれ)が 来ますか(きますか)?
(kyou wa kare ga kimasuka?)

Topik ditukar menjadi 'hari ini' dan format no 1 digunakan semula.

Begitulah penggunaan partikel が(ga) di dalam bahasa Jepun ini. Selain dari menjadi penanda subjek selepas 'wa' , ada beberapa lagi kegunaannya yang akan saya kongsikan kelak ya.
Sehingga bertemu lain kali, jika ada apa2 yang hendak ditanya, silakan ya.

Mata ne!

perbendaharaan kata :

さっき(sakki)= tadi
気温(kion)= suhu
高い(takai)= tinggi
病気(byoki)= sakit

昨日(kinou) = semalam
雪(yuki) = salji
降ります(furimasu) = turun(hujan/salji)












Jumaat, November 05, 2010

B.Jepun : Ada dan tiada




Salam semua,

Hari ini saya akan perkenalkan cara untuk menyatakan 'ada' dan 'tiada' di dalam bahasa Jepun. Kita sudah pun pelajari perkara ini untuk Bahasa Korea sebelum ini di entri ini. Konsepnya serupa. Cuma berbeza sedikit sahaja. Mari kita pelajari sambil mengulangkaji ya.

ada = あります (arimasu) *mcm biasa, sebutnya 'arimas' saja pun OK.
= います (imasu)
= 있어요 (issoyo)

tiada = ありません (arimasen)
= いません (imasen)
= 없어요 (opsoyo)

Di sini kita dapat lihat yang di dalam bahasa Jepun ada dua perkataan berlainan untuk ada dan tiada manakala satu sahaja di dalam bahasa korea. Mari saya terangkan dengan lebih lanjut.

Di dalam bahasa Jepun, kita akan gunakan あります(arimasu) untuk benda tak hidup dan います(imasu) untuk benda hidup iaitu manusia dan haiwan. Sayangnya untuk tumbuh2an kita gunakan あります dan bukan います. Mungkin sebab mereka tak bergerak sangat kot. Kira pengecualianlah senang.

Mari kita lihat contoh.


Saya ada payung.

私は かさ が あります。(watashi-wa kasa ga arimasu)

는 우산이 있어요. (cho-neun usan-i issoyo)

Di sana ada monyet.
あそこ さる が います。(asoko ni saru ga imasu)

저기에 원숭이가 있어요.(chogi-e wonsungi ga issoyo)


Saya tiada teman wanita.

私は 彼女(かのじょ)が いません。(watashiwa kanojo ga imasen)

저는여자친구가없어요. (chonen yojachingu ga opsoyo)

Bapa saya tiada duit.

お父さん(おとうさん)は お金(おかね)が ありません.
(oto-san wa okane ga arimasen)

아버지는돈이없어요. (aboji-neun toun-i opsoyo)


Tak lah susah pun kan . Cuma ingat, arimas = untuk benda/barang, dan imas = untuk benda hidup kecuali tumbuh2an.

Bentuk negatifnya pula hanya tukar hujung kepada ~sen saja (arimasen, imasen).

Mungkin ada yang tertanya2 macam mana nak gunakan 'wa' dan 'ga' di dalam ayat-ayat contoh di atas. Saya telah pun terangkan penggunaan 'wa' di entri sini, dan saya akan terangkan tentang partikel 'ga' di entri seterusnya.

Baiklah setakat itu sahaja untuk kali ini. Selamat berlatih!

Mata ne!

perbendaharaan kata :

payung = かさ(kasa) = 우산(usan)
monyet = さる(saru) = 원숭이(wonsungi)
teman wanita = 彼女(かのじょ)(kanojo) = 여자친구(yojachingu)
bapa = お父さん(おとうさん)(otousan) = 아버지 (aboji)
duit = お金(おかね)= 돈 (toun)